3 Cara Backup dan Restore Registry di Windows 10, 8, 7

Cara Backup Registry

Registry merupakan database yang bersifat hierarkis yang menyimpan berbagai konfigurasi Windows serta software pihak ketiga. Dengan mengutak-atik registry, Anda bisa melakukan berbagai hal seperti mematikan User Account Control, mematikan Windows Defender, menghilangkan password saat login, dan masih banyak lagi.

Karena fungsinya yang sangat vital, mengutak-atik registry juga memiliki resiko yang cukup besar. Bila Anda melakukan kesalahan sewaktu mengubah registry, hal ini bisa mengakibatkan software/ Windows menjadi tidak berjalan sebagaimana mestinya atau bahkan bisa error. Oleh karena itu, ada baiknya Anda melakukan backup registry sebelum mengutak-atik isi registry.

Untungnya, cara untuk membackup registry cukup mudah. Berikut cara-cara yang bisa Anda pilih untuk membackup registry

Cara Backup Registry

1. Backup Registry secara Manual

Kita dapat melakukan backup registry secara manual dengan menggunakan Registry Editor. Dengan cara manual ini, Anda dapat memilih apakah Anda ingin membackup seluruh registry, atau hanya bagian tertentu saja. Untuk melakukannya, Anda dapat mengikuti langkah di bawah ini

1a. Backup Seluruh Registry

Untuk membackup seluruh registry, Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut ini

  1. Tekan Windows+R di keyboard untuk membuka Run. Selanjutnya, ketik regedit dan tekan Enter untuk membuka Registry Editor
    Ketik regedit di Run
  2. Klik kanan pada ikon Komputer di panel sebelah kiri, kemudian pilih Export
    Klik kanan Computer, klik Export
  3. Jendela Export Registry File akan terbuka. Di sini, Anda dapat menentukan lokasi penyimpanan, nama file, serta format file hasil ekspor. Terdapat 4 pilihan format file hasil ekspor, yaitu Registration Files (.reg) yang merupakan format standar, Registry Hive Files, file Teks (.txt), dan Win9x/NT4 Registration Files (.reg) yang merupakan format versi lama. Klik Save untuk menyelesaikan proses ekspor registry
    Jendela Export Registry File

1b. Backup Bagian Tertentu Registry

Apabila Anda ingin membackup bagian tertentu di registry, Anda dapat mengikuti langkah di bawah ini

  1. Tekan Windows+R di keyboard untuk membuka Run, kemudian ketik regedit dan pilih OK untuk membuka Registry Editor
    Ketik regedit di Run
  2. Arahkan menuju bagian yang ingin Anda backup. Anda bisa menggunakan panel sebelah kiri untuk navigasi (angka 1). Selain itu, Anda dapat pula mengetik alamat registry yang ingin Anda backup di kolom bagian atas (angka 2) kemudian tekan Enter
    Navigasikan ke bagian registry yang ingin di backup
  3. Klik File, kemudian pilih Export
    Klik File, kemudian pilih Export
  4. Di jendela Export Registry File ini, Anda dapat memilih lokasi penyimpanan, nama file, serta format file hasil eksport. Setelah selesai, klik Save untuk menyelesaikan proses ekspor
    Jendela Export Registry File (2)

2. Backup Registry dengan System Restore

Selain cara di atas, Anda juga dapat menggunakan System Restore untuk membackup registry. Sebelum Anda menggunakan cara kedua ini, perlu diperhatikan beberapa hal berikut:

  • System Restore tidak hanya mempengaruhi registry, namun juga file sistem, update Windows, dan beberapa hal lainnya (Anda dapat membaca artikel ini untuk mengetahui efek System Restore)
  • System Restore dapat membackup hampir semua registry. Namun, ada 1 lokasi yang tidak akan dibackup oleh System Restore, yaitu di lokasi berikut ini:
HKEY_LOCAL_MACHINE\System\ControlSet001\Control\BackupRestore\KeysNotToRestore

Untuk membackup registry dengan System Restore, kita perlu membuat restore point. Restore point ini merupakan “checkpoint” dari sistem Anda. Nantinya, Windows akan mengembalikan registry ke “checkpoint” ini ketika Anda melakukan restore

Baca juga:  5 Cara Mengembalikan Layar Laptop/ Komputer yang Terbalik

Anda dapat mengikuti cara berikut ini untuk membuat restore point

  1. Ketikkan Create a restore point pada kotak Search, kemudian tekan Enter di keyboard. Jika Anda menggunakan Windows 7, klik Start Menu, kemudian klik kanan Computer lalu pilih Properties. Selanjutnya pilih System Protection di sidebar sebelah kiri
    Ketik Create a restore point di kotak Search
  2. Klik Create pada bagian Protection Settings
    Klik Create pada bagian Protection Settings
  3. Beri nama restore point tersebut, setelah itu klik Create
    Beri nama restore point, lalu klik Create
  4. Klik Close

3. Backup Registry dengan Software Pihak Ketiga

Cara ketiga untuk backup registry adalah dengan menggunakan software pihak ketiga. Beberapa software yang bisa digunakan untuk membackup registry antara lain Registry Backup and Restore, Tweaking.com Registry Backup, dan lain-lain

Pada artikel ini, kami akan menggunakan software Registry Backup dan Restore. Dengan software ini, backup keseluruhan registry dapat dilakukan cepat. Anda hanya perlu melakukan langkah-langkah berikut ini

  1. Klik tombol New Backup
    Klik New Backup untuk mulai backup registry
  2. Pilih lokasi penyimpanan hasil backup serta deskripsi backup
    Memilih lokasi dan mengisi deskripsi backup registry
  3. Klik Start untuk memulai proses backup registry
    Klik Start untuk memulai backup registry
  4. Klik Close setelah proses backup selesai
Catatan: Software ini akan membackup seluruh registry komputer Anda

Cara Restore Registry

1. Restore Registry dari Backup Manual

Untuk melakukan restore dari file backup yang sudah Anda buat sebelumnya, silakan ikuti langkah berikut ini

  1. Tekan Windows+R di keyboard untuk membuka Run, kemudian ketik regedit dan pilih OK untuk membuka Registry Editor
    Ketik regedit di Run
  2. Klik File di menu bar, kemudian pilih Import
    Klik File, kemudian pilih Import
  3. Pilih file backup yang sudah Anda buat sebelumnya, kemudian klik Open
    Pilih file backup yang sudah dibuat, lalu klik Open
  4. Apabila proses backup berhasil, akan muncul notifikasi seperti di bawah ini
    Notifikasi backup telah berhasil

2. Restore Registry dengan System Restore

Bila Anda ingin melakukan restore registry menggunakan System Restore, Anda bisa mengikuti cara di bawah ini

  1. Ketikkan Create a restore point pada kotak Search, kemudian tekan Enter di keyboard. Jika Anda menggunakan Windows 7, klik Start Menu, kemudian klik kanan Computer lalu pilih Properties. Selanjutnya pilih System Protection di sidebar sebelah kiri
    Ketik Create a restore point pada kotak Search lalu tekan Enter
  2. Klik System Restore di jendela System Properties yang baru saja terbuka
    Klik System Restore
  3. Klik Next di jendela Restore system file and settings yang muncul
    Klik Next pada jendela System Restore yang baru saja terbuka
  4. Selanjutnya, Anda dapat memilih restore point yang Anda inginkan. Untuk melihat lebih banyak restore point, centang opsi Show more restore point
    Klik Show more restore points bila Anda ingin melihat lebih banyak restore point
  5. Setelah memilih salah satu restore point, Anda perlu mengecek program apa saja yang terkena efeknya. Klik Scan for affected program yang ada di pojok kanan bawah (tombol tidak bisa diklik bila belum memilih salah satu restore point). Setelah selesai melihat program yang terkena, tekan Close
    Klik Scan for affected program untuk melihat program yang terkena efek
  6. Klik Next untuk melanjutkan
    Klik Next untuk melanjutkan
  7. Klik Finish untuk memulai proses restore
    Tekan Finish untuk memulai proses restore
  8. Tunggu hingga proses restore selesai. Komputer Anda akan restart selama proses ini
  9. Setelah proses selesai, akan tampak jendela dengan pesan “System Restore completed successfully. The system has been restored to [date time]. Your documents have not been affected.”

3. Restore Registry dengan Software Pihak Ketiga

Dalam artikel kali ini, kami menggunakan software Registry Backup and Restore dari Acelogix. Untuk melakukan proses restore, Anda dapat mengikuti langkah berikut

  1. Pilih salah satu backup di kotak sebelah kiri, kemudian klik Restore…
    Pilih salah satu backup lalu klik Restore
  2. Pada jendela selanjutnya, Anda dapat melihat detail backup. Anda dapat mengklik Advanced Options bila Anda hanya ingin membackup sebagian registry. Setelah itu, klik Start untuk memulai proses backup. Apabila ada jendela konfirmasi, klik Yes
    Klik Start untuk memulai restore registry
  3. Setelah selesai, akan tampak pesan yang memberitahukan bahwa Anda perlu melakukan reboot supaya proses restore selesai. Klik OK untuk melakukan reboot komputer
    Klik OK untuk melakukan reboot komputer

Sekian artikel mengenai cara untuk backup registry di komputer Anda. Bila Anda mengalami kesulitan dalam proses backup, Anda bisa meninggalkan komentar di kolom di bawah ini

Yuk Share Artikel ini ke Teman Anda

You may also like...

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x