Cara Menambah atau Mengurangi Ukuran Partisi (Windows 10, 8, 7)

Cara Menambah atau Mengurangi Ukuran Partisi Featured Image

Ketika kita merakit komputer, kita sering membuat beberapa partisi di harddisk, misalnya C, D, dan E. Misalnya C digunakan untuk file sistem, D untuk game, dan E untuk file pribadi. Terkadang, salah satu drive penuh terlebih dahulu, sedangkan drive lainnya masih kosong. Anda tentu ingin memindah ruang kosong tadi ke drive yang sudah penuh. Tahukah Anda bahwa Anda dapat menambah atau mengurangi ukuran partisi di Windows tanpa perlu memformat drive terlebih dahulu? Anda dapat menemukan caranya di artikel berikut ini

Hal yang Perlu Diperhatikan

Sebelum menambah (extend) ukuran partisi, pastikan terdapat ruang kosong (Unallocated space) di sebelah partisi tersebut. Anda dapat membuat Unallocated space dengan mendelete sebuah partisi atau mengecilkan (shrink) partisi lain

Apabila Anda mendelete sebuah partisi, hal ini akan menghilangkan semua isi data di partisi tersebut. Oleh karena itu, Anda lebih baik menggunakan fasilitas shrink karena hal ini tidak menghapus data, melainkan mengubah ruang sisa di suatu partisi menjadi Unallocated space

Namun, ada 2 hal yang perlu diingat:

  • Fitur Shrink hanya dapat membuat Unallocated space di sebelah kanan drive
  • Fitur Extend hanya dapat digunakan pada partisi yang berada di sebelah Unallocated space tersebut

Untuk lebih jelasnya, Anda dapat melihat contoh di bawah ini

Sebelum dilakukan shrink
Gambar 1. Drive D sebelum dilakukan shrink
Setelah dilakukan shrink
Gambar 2. Drive D setelah dilakukan shrink

Pada contoh di atas, drive D dikecilkan dari 10 GB menjadi 5 GB sehingga terdapat Unallocated space sebesar 5 GB di sebelah kanan drive D. Anda tidak dapat menggunakan fitur Extend pada drive C karena Unallocated space tidak berada di sebelah drive C (meskipun drive C letaknya persis di sebelah drive D). Anda hanya dapat menggunakan fitur Extend pada drive D atau E (yang letaknya bersebelahan dengan Unallocated space tersebut)

Untuk dapat menambah ukuran drive C, Anda perlu menggeser Unallocated space tersebut agar berdekatan dengan drive C. Namun, software Disk Management bawaan Windows tidak dapat melakukan hal tersebut. Apabila Anda ingin melakukan hal tersebut, Anda dapat melihat caranya di bagian bawah artikel ini

Baca juga:  4 Cara Menghilangkan Tanda Panah Shortcut (Windows 10, 8, 7)

Cara Memperkecil (Shrink) Ukuran Partisi

Buka Disk Management dengan cara ketik diskmgmt.msc di kotak search, kemudian klik diskmgmt.msc. Anda juga bisa membukanya dengan menekan Windows+R yang akan membuka jendela Run, kemudian ketik diskmgmt.msc dan tekan Enter

Ketik diskmgmt.msc di kotak Search

Pilih partisi yang ingin Anda perkecil ukurannya, klik kanan pada partisi tersebut dan pilih Shrink Volume

Klik kanan drive yang ingin diperkecil, pilih Shrink Volume

Selanjutnya akan nampak 4 hal berikut

Memasukkan ukuran yang akan diperkecil
  • Total size before shrink in MB: ukuran total partisi sebelum diperkecil (dalam contoh adalah 40 GB)
  • Size of available shrink space in MB: banyak ruang yang tersedia untuk diperkecil (dalam contoh 25 GB)
  • Enter the amount of space to shrink in MB: besarnya ukuran yang ingin dihilangkan dari partisi tersebut (dalam contoh dipilih 10 GB)
  • Total size after shrink in MB: sisa partisi awal setelah diperkecil (dalam contoh 40-10 GB = 30 GB)

Anda dapat memasukkan seberapa banyak ukuran yang ingin dihilangkan dari partisi tersebut di bagian Enter the amount of space to shrink in MB. Perlu diingat bahwa ukuran ini dalam MB, sehingga Anda perlu menghitung dengan cara mengalikan jumlah GB dengan 1024.

Tips: Drive yang terlalu penuh dapat menyebabkan performa komputer melambat, khususnya apabila menggunakan hard disk drive (HDD). Oleh karena itu, pastikan Anda menyisakan cukup ruang di partisi awal sehingga tidak terlalu penuh. Salah satu sumber menyarankan untuk memberi ruang kosong sebesar 15% dari ukuran drive/partisi. Hal ini salah satunya berguna agar Windows masih mempunyai cukup ruang untuk melakukan defrag pada drive tersebut sehingga performa komputer tetap baik

Misalkan ukuran partisi awal (pada contoh adalah drive C) sebesar 40 GB dan ingin dikecilkan menjadi 30 GB, berarti kami memasukkan 10 GB atau 10 x 1024 MB = 10240 MB di kolom tersebut. Setelah memasukkan ukuran, klik Shrink untuk memulai prosesnya

Baca juga:  3 Cara Menghapus/ Menghilangkan Password Login di Windows 10

Setelah proses shrink selesai, hasilnya akan tampak seperti gambar di bawah ini

Hasil setelah diperkecil

Tampak bahwa ukuran awal drive C yang awalnya 40 GB berkurang menjadi 30 GB. Sementara itu, terdapat ruang kosong yang belum digunakan (Unallocated Disk) sebesar 10 GB. Ruang kosong 10 GB ini nantinya bisa Anda gunakan untuk membuat partisi baru atau menambahkannya ke partisi lain (extend) untuk memperbesar partisi tersebut

Cara Menambah (Extend) Ukuran Partisi

Catatan: Bila Anda ingin menambah ukuran partisi, pastikan terdapat ruang kosong (Unallocated Disk) di sebelah partisi yang ingin ditambah (extend) ukurannya

Pada contoh ini, kami akan mengextend drive D yang berukuran 5 GB menjadi 10 GB. Untuk melakukannya, buka Disk Management dengan mengetik diskmgmt.msc di kotak search, kemudian pilih diskmgmt.msc. Pada jendela Disk Management, pilih partisi yang ingin tambah ukurannya (pada contoh adalah drive D), klik kanan kemudian pilih Extend Volume.

Klik kanan lalu pilih Extend Volume

Klik Next pada Extend Volume Wizard yang muncul

Pada Extend Volume Wizard klik Next

Selanjutnya, Anda dapat mengisi seberapa besar ruang yang ingin diextend. Pada jendela ini terdapat 3 hal berikut:

Mengisi jumlah ruang yang ingin diextend
  • Total volume size in megabytes (MB): total kapasitas drive setelah diextend (dalam contoh adalah 10 GB)
  • Maximum available space in MB: kapasitas maksimum yang bisa Anda tambahkan (dalam contoh adalah 5 GB)
  • Select the amount of space in MB: besar kapasitas yang ingin Anda tambahkan (dalam contoh dipilih kapasitas maksimal yaitu 5 GB)

Isikan seberapa besar Anda ingin memperbesar drive pada bagian Select the amount of space in MB. Kemudian klik Next. Selanjutnya, akan muncul pemberitahuan bahwa proses Extend telah selesai. Klik Finish untuk menutup jendela tersebut

Klik Finish untuk menyelesaikan proses

Anda dapat melihat bahwa sekarang drive D telah bertambah kapasitasnya dari 5 GB menjadi 10 GB. Sementara itu, Unallocated space yang berukuran 5 GB sudah tidak ada lagi

Drive D setelah diextend
Catatan: Meski Unallocated space terletak bersebelahan dengan drive yang akan diextend, terkadang opsi Extend Volume masih tidak tersedia. Apabila Anda mengalami hal tersebut, Anda dapat mencoba melakukan proses extend dengan software pihak ketiga (lihat cara di bawah ini)

Cara Extend Partisi yang Tidak Bersebelahan dengan Unallocated Space

Apabila partisi Anda tidak bersebelahan dengan Unallocated space, Anda perlu menggunakan software untuk menggabungkan Unallocated space tadi. Beberapa software yang dapat Anda gunakan antara lain NIUBI Partition Editor, Disk Genius, dan Ease US Partition Master

Catatan: Artikel bagian ini diambil dari website resmi NIUBI Partition Editor dan telah mendapat izin dari pihak NIUBI Technology (dengan pengubahan seperlunya)

Pada artikel ini, kami akan memberi contoh NIUBI Partition Editor. Di sini, NIUBI Partition Editor digunakan untuk menggabungkan Unallocated space ke drive C. Anda dapat melihat bahwa Unallocated space (kotak merah) tidak bersebelahan dengan drive C (kotak biru), sehingga kita tidak bisa mengextend dengan Disk Management bawaan Windows.

Drive C dan Unallocated space tidak bersebelahan

Selanjutnya, klik kanan drive yang berada di antara Unallocated space dan drive yang ingin diextend (dalam contoh adalah drive D karena terletak di antara drive C dan Unallocated space), kemudian klik Resize/Move Volume. Selanjutnya, geser slidebar menuju ke arah kanan untuk memindahkan Unallocated space ke kiri sehingga berdekatan dengan drive C, kemudian klik OK (apabila Unallocated space Anda berada di kiri dan Anda ingin memindahkannya ke kanan, maka Anda menggeser slidebar tersebut ke kiri)

Menggeser slidebar ke kanan

Tampak bahwa Unallocated space sekarang sudah berdekatan dengan drive C

Drive C dan Unallocated space sudah bersebelahan

Selanjutnya, klik kanan pada drive yang ingin diextend (dalam contoh adalah drive C) dan pilih Resize/Move Volume. Selanjutnya, tarik bagian kanan drive yang ingin diextend (drive C) hingga pojok kanan

Tarik drive C hingga pojok

Anda dapat melihat bahwa kapasitas drive C sudah bertambah. Klik Apply untuk mengkonfirmasi perubahan

Klik Apply untuk menyimpan perubahan

Sekian artikel mengenai cara untuk menambah atau mengurangi ukuran partisi di Windows. Selamat mencoba langkah-langkah di atas!

Yuk Share Artikel ini ke Teman Anda

You may also like...

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x